Cara Perawatan Luka Akibat Diabetes

Diabetes Melitus atau penyakit kencing manis adalah penyakit menahun (kronis), yang ditandai oleh kadar glukosa (gula) di dalam darah tinggi. Kadar glkosa darah yang normal pada waktu puasa tidak melebihi 100 mg/dl dan 2 jam sesudah makan kurang dari 140 mg/dl. Kadar glukosa darah yang terlalu tinggi dapat menyebabkan timbulya gejala-gejala seperti : sering kencing, rasa haus dan rasa lapar yang berlebihan, sering mengalami infeksi, letih lesu, berat badan menurun, dll.

Namun dapat pula terjadi pada beberapa penderita DM yang tidak merasakan gejala-gejala tersebut diatas dan penyakitnya ditemukan secara kebetulan, misalnya pada waktu pemeriksaan kesehatan rutin.

Apabila pada seseorang penderita kencing manis kadar glukosa darahnya tinggi dalam jangka waktu yang lama, maka akan timbul komplikasi menahun (kronis yang mengenai mata menyebabkan gangguan penglihatan bila mengenai sistem syaraf akan menyebabkan gangguan rasa dan gangguan bila mengenai ginjal menyebabkan gangguan fungsi ginjal).

Adapun gambaran luka padapenderita kencing manis dapat berupa: demopati (kelainan kulit berupa bercak-bercak bitam di daerah tulang kering), selulitis (peradangan dan infeksi kulit), nekrobiosisi lipiodika diabetik (berupa luka oval, kronik, tepi keputihan), osteomielitis (infeksi pada tulang) dan gangren (lika kehitaman dan berbau busuk).

TERJADINYA LUKA DIABETIK

Ada beberapa yang mempengaruhi :

1.Neuropati diabetik.

                Adalah kelainan urat saraf akibat DM karena tinggi kadar dalam darah yang bisa merusak urat saraf penderita dan menyebabkan hilang atau menurunnya rasa nyeri pada kaki, sehingga apabila penderita mengalami trauma kadang-kadang tidak terasa.

                Gejala-gejala Neuropati : Kesemutan, rasa panas (wedangan : bahasa jawa), rasa tebal ditelapak kaki, kram, badan sakit semua terutama malam hari.

2.Angiopati Diabetik (Penyempitan pembuluh darah)

                Pembuluh darah besar atau kecil pada penderita DM mudah menyempit dan tersumbat oleh gumpalan darah. Apabila sumbatan terjadi di pembuluh darah sedang/ besar pada tungkai maka tungkai akan mudah mengalami gangren diabetik yaitu luka pada kaki yang merah kehitaman dan berbau busuk. Adapun angiopati menyebabkan asupan nutrisi, oksigen serta antibiotik terganggu sehingga menyebabkan kulit sulit sembuh.

3.Infeksi

                Infeksi sering merupakan komplikasi akibat berkurangnya aliran listrik (neoropati)

PERAWATAN KAKI PENDERITA DM.

                Mengingat segala kemungkinan dapat terjadi pada penderita DM akibat gangguan pembuluh darah maupun syarafnya, maka perlu dilakukan tindakan pencegahan agar tidak terjadi luka, sebagai berikut:

1.       Penderita harus mencuci kakinya setiap hari dengan teratur, sesudah dicuci dikeringkan dengan seksama (terutama pada sela-sela jari kaki)

2.       Dapat dipakai bedak atau lotion.

3.       Pada penderita dengan komplkasi kronis DM, sebaiknya jangan menggunakan air hangat atau air panas untuk merendam kaki, oleh karena kepekaan rasa di kaki untuk panas berkurang sehingga penderita tidak merasakan apa-apa, walaupun kakinya melepuh.

4.       Apabila penderita merasa kakinya dingin, sebaiknya memakai kaos kaki, Sebaiknya memilih kaos kaki yang bahannya wol atau katun. Kaos kaki tersebut sebaiknya juga dipakai sewaktu tidur.

5.       Apabila memakai sepatu atau sandal, perlu diperiksa apakah alas kakinya licin dan rata.

6.       Apabila membeli sepatu baru, sebaiknya diperhatikan : sepatu jangan terlalu sempit, sebaiknya sepatu yang kulitnya lemas, pada awalnya sepatu tersebut dipakai beberapa jam saja, untuk membiasakan diri.

7.       Pada penderita DM yang mengalami gangguan syaraf sebaiknya jangan berjalan tanpa alas kaki, karena dapat terkena luka tanpa penderita menyadarinya.

8.       Sela-sela jari kaki perlu diperiksa, apakah terdapat luka atau kulit yang pecah-pecah, yang disebabkan oleh jamur kaki. Bila ada, cepat pergi ke dokter untuk diobati.

LUKA-LUKA DI KAKI

Perlu diperhatikan.

                Setiap hari kaki harus diperiksa dengan seksama minimal 1 kali. Ini sangat penting untuk menemukan luka secara dini atau perubahan warna kulit seperti kemerahan, jangan sungkan untuk pergi ke dokter walaupun hanya luka-luka kecil sekalipun.

a. Pengalaman merawat luka pada penderita DM.

                Berikut adalah kasus perawatan ulkus DM terinfeksi dengan abses besar di sisi lateral metakarpal dextra (kanan). Perawatan ulkus ini mengenai pasien wanita berusia 40 tahun yang dirujuk ke klinik rawat jalan dengan kasus gawat darurat label kuning 2 (gawat tidak darurat) kondisi saat ini terdapat luka terbuka, diatas metakarpal dextra sudah berlangsung 2 minggu, pasien mulai murung dan stres karena tidak dapat melakukan aktifitas sehari-hari serta bekerja sebagai pedagang kain dengan alam terbuka.

                Dari pemeriksaan diketahui terdapat luka terbuka berukuran 10 x 7 cm pada sisi lateral metakapral dextra, dibawah luka terdapat luka yang berfluktuasi, dan seluruh daerah kemerahan serta sudah mulai terdapat nekrose (jaringan mati) pada permukaan kulit. Parawatan luka ini tidak terlalu rumit apabila ada kerjasama antara pasien dengan petugas kesehatan, pasien bersedia dilakukan perawatan secara rutin dengan keyakinan luka akan sembuh. Perawat melakukan perawatan dengan sabar dan teliti serta profesional.

Bagi Anda yang mempunyai keluhan sperti luka yang diakibatkan dari penyakit diabetes,solusi alternatif nya yaitu dengan Jelly Gamat Gold-g

simak alasaanya klik disini

Salah satu contoh ..

Pasien Saya Sembuh dari Penyakit Bintik & Bentol di Wajah, Diabetes

N a m a    :  dr. F. Liana Wanane
U m u r    :  37 tahun
Alamat     :  Jayapura (RSUD Abepura)
Keluhan    :  Diabetes, Herpes, Hipertensi, Sinusitis
Produk     :   (Jelly Gamat/Jelly Teripang)

Saya seorang dokter di RSUD Abepura, saya memiliki pengalaman-pengalaman menarik yang dialami oleh pasien-pasien saya:

  1. Saya memiliki pasien berusia 19 tahun, memiliki masalah bintik-bintik dan bentol-bentol pada bagian wajah serta leher. Dia sudah beberapakali berobat ke dokter spesialis kulit tetapi belum juga mendapat kesembuhan. Suatu hari, dia datang pada saya untuk berkonsultasi, lalu saya sarankan untuk mengoleskan Jelly Gamat – Jelly Teripang)   pada bagian wajah dan leher. Keesokan harinya, pasien tersebut datang lagi pada saya, ternyata menunjukkan suatu perubahan yang luar biasa hanya dalam waktu 1 hari saja.
  2. Saya juga memiliki seorang pasien yang berusia 60 tahun, menderita penyakit diabetes selama 3 tahun. Saya memberikannya 1 sendok makan Jelly Gamat – Jelly Teripang). Kemudian saya memintanya untuk kembali keesokan harinya untuk memeriksa gula darahnya. Ternyata gula darah yang mulanya 194 turun menjadi 87.
  3. Seorang pemuda yang menderita herpes datang kepada saya setelah saya melihat, herpes yang diderita ada di sekitar pundak dan terasa perih sekali. Kemudian saya mengoleskan Jelly Gamat – Jelly Teripang) pada bagian pundak yang sakit, dan hasilnya rasa sakit hilang, lukapun menjadi kering.Pemesanan Klik Disini

 

sumber :http://majalahkasih.pantiwilasa.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *